Monday, June 30, 2008

Surat Pengunduran Diri

Surat Pengunduran Diri! Lagi-lagi Surat Pengunduran Diri! Saya paling tidak suka dengan surat pengunduran diri dari karyawan saya. Memang tidak sering. Tapi ketika terjadi, mau tidak mau saya kesal, karena biasanya mendadak. Apalagi kalau terjadi disaat kami sedang menghadapi deadline beberapa project. Tiba-tiba salah seorang anggota team mengundurkan diri. Jelas kinerja team kami akan terpengaruh. Untuk mencari pengganti sebenarnya mudah. Karena jumlah pencari kerja di sektor IT cukup banyak. Namun, saya harus kembali berinvestasi waktu dan tenaga untuk melatih karyawan baru untuk menguasai produk kami. Belum waktu yang diperlukan untuk mengenalkan karyawan baru dengan tim dari klien kami. Dampak yang langsung terasa adalah kinerja kami untuk menyelesaikan project yang sudah terjadwal. Tapi inilah seni nya mengelola usaha. Biarpun tidak suka, saya harus jalani.

Nasib yang saya alami ternyata juga dialami oleh tokoh Marcus dalam buku “The Ship Builder” karya Jack Myrick. Marcus adalah seorang pembuat kapal di Athena, 2,500 tahun yang lalu. Ia adalah pemilik usaha dan pekerja keras yang membawahi belasan karyawan. Namun, kerja keras tidak cukup. Usaha Marcus nyaris guncang, karena hampir tidak dapat memenuhi deadline delivery kapal yang dipesan pelanggannya. Penyebabnya karena para karyawannya yang hampir tidak punya spirit. Jumlahnya terus menurun, hingga tinggal beberapa orang, itupun dengan skill yang tidak mencukupi. Padahal Marcus sudah berusaha memberikan fasilitas yang baik. Tapi mengapa para karyawan tidak mau bekerja sesuai dengan keinginannya. Kalau Marcus sampai gagal menyelesaikan project pembangunan kapalnya, apa kata dunia? Ini kedengarannya akrab di telinga saya.

Beruntung Marcus bertemu dengan Barnabas, seorang pembuat kapal paling sukses di Athena waktu itu. Untunglah Marcus tidak malu untuk bertanya. Dan dengan bijaksana Barnabas membagi ilmu nya. Yang ternyata dia peroleh dari lima keping sabak (tablet) yang berisi rahasia sukses dalam membangun imperium bisnis kapalnya. Saya tahu, pasti Anda juga ingin tahu rahasia nya kan? Oke, ini dia:

Buatlah mereka merasa dihargai

Kapankah terakhir Anda benar-benar menyatakan bahwa Anda menghargai karyawan Anda? Maksud saya menyatakan secara langsung, face to face. Saya kembali mengingat-ingat, ternyata saya jarang mengungkapkan penghargaan saya kepada tim saya. Ini yang harus saya koreksi. Biasanya kita hanya memberikan tugas dan perintah. Namun lupa memberikan apresiasi atas apa yang karyawan telah lakukan untuk usaha kita. Padahal betapa jerih payah mereka sedikit banyak telah memberikan kontribusi bagi usaha yang kita kelola.

Orang tua kita jaman dulu sebenarnya sudah banyak memberikan contoh, dengan selalu mengucapkan “tolong” ketika memberikan tugas, dan mengucapkan “terimakasih” ketika tugas selesai dilaksanakan. Ada baiknya hal sederhana ini akan saya terapkan kepada tim saya.

Lihat potensi mereka, bukan kekurangan mereka

Ini yang sulit. Sebagai pengusaha kita mau instan. Maunya kalau punya karyawan ya yang siap pakai, siap kerja. Kalau selama bekerja performance tidak sesuai dengan harapan ya kasih surat peringatan, kalau perlu dikeluarkan, ganti yang lebih bagus. Padahal ternyata sebuah permata bisa datang dari batu yang kita sangka batu biasa. Kalau kita berkutat pada kesalahan dan keburukan karyawan kita, bisa-bisa potensi yang sebenarnya tidak pernah terlihat.

Saya pernah mengalami hal ini. Salah seorang anggota tim saya, ketika baru bergabung betul-betul performance nya jauh di bawah harapan saya. Pengetahuannya baik tentang produk maupun pengetahuan umum IT nya sangat minimal. Saya sudah berniat akan menghentikannya setelah masa percobaan selesai. Ternyata, ketika masa percobaan hampir selesai, saya melihat sisi lain dari tim saya tadi, yaitu ketekunan dan kegigihan yang cukup bagus. Akhirnya saya pertahankan dan dia kian hari semakin maju.

Memimpinlah dengan otoritas, bukan kekuasaan


Otoritas berbeda dengan kekuasaan. Dengan kekuasaan, kita dapat memerintahkan karyawan kita melakukan sesuatu yang kita minta. Dan kalau tidak melaksanakan kita berikan sanksi. Namun, justru seni nya adalah, bagaimana membuat karyawan melakukan sesuatu yang kita inginkan dengan sukarela, tanpa perlu kita perintahkan, itulah otoritas.

Otoritas datang dari integritas kita sebagai pemilik. Jika kata-kata kita bisa dipegang. Jika kita bisa memberikan contoh kepada karyawan bahwa kita melakukan apa yang kita ucapkan. Jika kita bisa “walk the talk”, maka otoritas akan dapat kita miliki. Kekuasaan bisa datang dan pergi, namun otoritas akan melekat pada pribadi.

Cintai mereka terlebih dahulu

Tentu kita ingin dicintai oleh karyawan. Namun cinta karyawan kita tidak dapat kita beli. Mereka baru akan mencintai kita, ketika kita mencintai mereka terlebih dahulu. Dan cinta adalah kata kerja, yang baru dapat dirasakan oleh karyawan, dengan tindakan kita. Cinta disini maksudnya adalah bagaimana kita memperlakukan karyawan dengan rasa hormat, sayang dan penuh kasih. Tentu saja maksudnya ke semua karyawan, bukan karyawan2 tertentu saja.

Buatlah mereka merasa menjadi bagian dari sesuatu yang luar biasa

Mungkin usaha Anda memiliki visi luar biasa. Mungkin Anda bercita-cita membangun konglomerasi global. Mungkin Anda yakin suatu saat nanti usaha Anda akan menjadi nomor satu di Asia. Namun, apa guna nya cita-cita tersebut bagi karyawan kita, jika mereka tidak merasa menjadi bagian dari cita-cita besar tadi.

Disinilah tantangan untuk selalu memahami apa mimpi karyawan kita, dan mengkaitkan mimpi perusahaan dengan mimpi mereka. Ketika mimpi perusahaan adalah mimpi karyawan, maka kemajuan ada di tangan. Maka prinsip terakhir ini oleh Myrick disebut sebagai “unifying principle”.

Ah, semoga saya mampu melaksanakan lima prinsip dahsyat ini, supaya tim saya semakin maju dan tidak ada lagi Surat Pengunduran Diri mampir di meja saya. (FR).

9 comments:

Evi said...

Pak Fauzi, gak sari-sarinye memotong tulisan, sehingga saya perlu berkunjung ke sini untuk menuntaskan membacanya...:D

Setuju banget dengan analisa yg telah bapak paparkan mengenai cara handling karyawan. Pasti setiap karyawan merasa beruntung dapat bos seperti itu. Apa lagi kalau hal-hal tsb melekat dalam karakter atasan,alias tidak perlu dipelajari, langsung mengalir seperti darah mengalir dalam urat nadi kita.

Setelah semua itu apa Pak? Karena karyawan juga manusia, setelah semua itu, mestinya mereka juga minta gaji yang memadai dong ya?

Dudi said...

terima kasih pak atas sharingnya.
apakah boleh artikel ini saya publish di kantor saya ?

Dini said...

Ass, pak fauzi, terimakasih banyak tips-nya, soalnya ini sangat berguna bagi saya yang sekarang kebetulan sedang menjabat di EM kampus,,,,,thank you so much pak!

Yulia Astuti said...

wah kebetulan saya baru aja mengajukan pengunduran diri, hehe

tks atas tulisannya.

Jauhari said...

Mas Fauzi.. tipsnya kemaren mantep banget di TDA Ngalam ;)

Ikram Mahyuddin said...

Meskipun saya freelancer, saya rasa tulisan Fauzi ini enak dibaca dan perlu.

Butik-Ceria said...

Om Fauzi .. Gimana ya caranya supaya saya bisa membagi dgn porsi yg tepat share saham ke karyawan supaya karyawan punya rasa memiliki ..

Thanks for sharing all the way :)

Best Regards

Inu Arya A
www.butik-ceria.com
Butik Sprei-Kaos-Handuk Online

Datishku said...

Ass. Enak ya mas punya Bos sprt itu.
Klo dtmpt sy krj,hanya karyawan yg punya cita2,. Aku bilang sprt itu,krn Bos kurng mmperhatikan Layanan Konsumen..
Mang seh Bos jarang dtmpt,tp dia punya orng kPercayaan dtmpt krj,yg mnurut aku kurng bagus..
Cukup SOGOK 5000 telat tdk akan dicatat,prlengkapan krj,boleh pinjam bw pulng sbentar,ngejob drmh Tamu!
Yg mana praturan dtmpt krj sy,tdk boleh job dluar saat jam krj,cukup SOGOK 5000 "AMAN",tdk prl stor kekantor..
Sungguh keadilan Sosial,kbenaran, jauh dtmpt krj sy.

Shopping Blog said...

The first question many people have about links london one way links is why are they so important.If you links of london compared two websites that had exactly the links jewellery same content but one of them had one hundred one way links versus none on the other site links of london uk you would see that the site with one way links had a much better cheap links of london ranking with each search engine. links of london bracelet The primary reason for this is there is no reason for one site links of london charms to link to another without a reciprocating link other than that links of london watches site determines that the website is an authority on it's given niche links of london rings A one way link is when a website links to another site without links of london necklaces asking for a reciprocal link back.