Tuesday, March 09, 2010

Break, Turn … Accelerate !

Kalau Anda ditanya mobil apakah yang paling kencang di dunia? Mungkin yang pertama terlintas di benak Anda adalah mobil Formula 1. Tidak salah memang, karena balapan Formula 1, yang sering dijuluki sebagai “jet darat” itu konon adalah puncak pencapaian teknologi mobil yang ada saat ini. Ketika digeber di berbagai sirkuit dunia, dalam sebuah balapan resmi sebuah mobil F-1 mampu mencapai kecepatan puncak (top speed) sekitar 300 – 330 Km/Jam. Bahkan di beberapa sirkuit dengan karakter “low downforce” seperti Monza – Italia, tercatat bisa mencapai 360 Km/Jam, meskipun sangat jarang terjadi.

Tapi kecepatan seperti itu sebenarnya bukan hanya monopoli mobil F1. Mobil road car yang masuk kategori mobil sport seperti Ferrari Enzo atau Lamborghini Murcelago memiliki top speed lebih dari 330 Km/Jam. Bahkan mobil berkategori “super car” seperti Bugatti Veyron mampu dikebut mendekati angka 400 Km/Jam.

Lalu dimana hebatnya sebuah mobil F1? Kehebatan mobil F1 sebenarnya bukan melulu soal kemampuan nya untuk melaju di jalur lurus. Namun justru kehebatan dalam melibas tikungan. Seperti Anda tahu, sebuah sirkuit balap, tidak hanya terdiri dari jalur lurus, namun justru sebagian besar terdiri dari tikungan. Dan disinilah persoalan utama sebuah mobil balap.

Ketika menikung dengang kecepatan tinggi, sebuah mobil akan menerima gaya lateral (menyamping) yang cukup tinggi. Sebagai ilustrasi, ketika melibas tikungan dengan kecepatan di atas 200 Km/Jam, maka sebuah mobil balap bisa menerima gaya menyamping sebesar 3 kali gaya gravitasi (3g). Sementara, sebuah mobil sport car seperti Ferrari Enzo hanya mampu menahan gaya lateral sekitar 1g, karena mengandalkan mechanical grip dari roda-roda nya. Mobil F1? Nah disini hebatnya. Dengan bentuknya yang aerodinamis, Mobil F1 dirancang untuk memiliki downforce yang mampu menahan gaya lateral hingga 5 – 6g . Seperti ketika melibas tikungan “Copse” di Silverstone dengan kecepatan mendekati 300 Km/Jam. Maka tidak heran, kalau mobil F1 diadu di sirkuit dengan Super Car, akan jauh sekali selisih waktu per lap nya.

Lha terus apa hubungannya dengan bisnis? Hehehe … oh ya, hampir saya lupa, keasyikan bicara soal mobil. Pelajaran yang bisa kita ambil dari keunggulan mobil F1 adalah, bahwa untuk menjadi yang terbaik, ternyata bukan hanya soal seberapa cepat Anda bisa berpacu di jalur lurus, tapi justru sebagian besar tergantung pada seberapa baik Anda mampu menghadapi tikungan tajam.
Jalur lurus dalam bisnis adalah saat-saat semuanya serba kondusif dan mendukung bagi usaha Anda. Momentum nya demikian tepat. Pasar sedang tumbuh, permintaan akan produk Anda sedang tinggi. Produk Anda terjual demikian mudah, dengan “effortless ease”. Sementara, Anda juga didukung oleh orang-orang yang demikian mumpuni, capable, penuh dedikasi. Pelanggan mendapat pelayanan prima dari tim Anda. Pembayaran dari pelanggan juga lancar, dan kas perusahaan benar-benar sehat. Tinggal injak gas dalam-dalam usaha Anda pun dapat melaju dengan kencang.

Namun bagaimana apabila saat melaju kencang di depan tiba-tiba ada tikungan tajam? Seperti apa tikungan dalam bisnis. Wah … Banyak. Bisa jadi berupa Pelanggan yang tiba-tiba berpaling dari produk Anda karena muncul produk sejenis yang lebih disukai. Pelanggan yang karena pergeseran prioritas menunda keputusan membeli produk-produk Anda. Supplier Anda yang tiba-tiba memberikan harga baru, mengganti spek produk, atau bahkan ekstrimnya berhenti berproduksi! Atau, ada regulasi baru yang tidak sesuai dengan usaha Anda. Atau, pelanggan setia yang menunda pembayaran tagihan-tagihan Anda. Hingga, kenaikan harga bahan baku, biaya bahan bakar, listrik, yang membuat produk Anda tidak lagi kompetitif di pasar. Kalau dalam situasi seperti ini Anda tetap melaju kencang, maka ibarat mobil F1, Anda bisa menabrak dinding pembatas sirkuit!

Lalu apa yang dilakukan seorang pengendara mobil F1 ketika memasuki tikungan?
Yang pertama adalah “Break”. Atau menginjak rem untuk mengurangi kecepatan, untuk menyesuaikan keadaan tikungan di depan kita. Seperti mobil, bisnis juga harus memiliki rem. Ada kalanya kita harus menginjak rem karena situasi nya memang bukan jalur lurus yang siap dilibas dengan kecepatan penuh. Kalau daya serap pasar terhadap produk kita sedang turun, tentu saja tidak logis kalau kita malah menginjak gas dengan meningkatkan produksi, merekrut tim baru, menambah stok bahan baku, dan seterusnya. Lebih logis apabila kita kurangi produksi kalau memang daya serapnya tidak ada.

Break itu tidak apa-apa. Demi keselamatan usaha. Seringkali ego seorang pengusaha mencegah untuk melakukan break. Padahal semua pembalap juga akan melakukan pengereman kalau didepan terbentang potensi bahaya. Ingat break ini bukan untuk selamanya, tapi karena sedang memasuki tikungan. Sebuah mobil, dilengkapi dengan rem bukan untuk menghambat mobil tersebut. Tapi justru untuk memastikan bahwa Anda aman disaat melaju dengan kecepatan maksimal. Kalau Anda masih belum yakin situasi nya, Anda juga bisa melakukan “late breaking”, menginjak rem sedikit terlambat seperti yang sering dilakukan pembalap dalam mempertahankan posisinya ketika akan disalip pembalap lain.

“Break”, bukan langkah utama dan satu-satunya. Setelah menyesuaikan kecepatan, maka seorang pembalap akan melakukan langkah kedua yaitu “Turn”. Menyesuaikan arah mobilnya untuk melewati tikungan. Kita juga harus menyesuaikan kemudi usaha kita untuk melewati tikungan bisnis yang kita hadapi. Sesuai hasil evaluasi atas penurunan usaha yang terjadi, proses “Turn” bisa mencakup banyak hal. Bisa jadi kita harus merevisi produk kita, menghentikan produk tertentu, mengeluarkan varian produk baru. Mengevaluasi, mereposisi, mengganti atau bahkan mengurangi tim kita. Mencoba mengeksplorasi pasar baru. Dan sebagainya.

Mobil F1 mampu melakukan “turn” dengan kecepatan yang jauh lebih tinggi dari mobil road car, berkat rancangan aerodinamisnya. Bisnis pun juga begitu. Ada organisasi bisnis yang demikian gemuk dan birokratis, sehingga sulit melakukan “turn”. Maka, pastikan design organisasi bisnis Anda efisien untuk mengantisipasi ketika harus melakukan “turn”.

Namun “Turn” juga bukanlah langkah terakhir. Kalau hanya berorientasi pada penyesuaian arah, seorang pembalap bisa-bisa hanya berputar-putar saja. Namun setelah arah sesuai dengan jalan yang terbentang di depan, pada satu titik maka pembalap akan kembali melakukan “Accelerate”. Menginjak kembali pedal gas untuk menambah laju kendaraan. Bisnis Anda juga harus kembali digeber, pada saat sudah menemukan kembali arah yang tepat. Ini tidak mudah, karena bisa jadi di depan sudah menghadang tikungan lagi, atau arah bisnis Anda belum benar-benar tepat. Disinilah pengalaman dan intuisi seorang pengemudi bisnis berperan. Adakalanya keputusan melakukan “Accelerate” bukan keputusan terbaik pada saat itu, dan bisnis Anda malah “spin” dan terpental dari sirkuit. Tapi semakin lama Anda menekuni bisnis, Anda akan tahu kapan saat yang tepat.

Tiga langkah, dan hanya tiga langkah itulah yang dilakukan oleh seorang pembalap ketika menghadapi tikungan. Tapi justru tiga langkah ketika memasuki tikungan ini, yang dapat memastikan apakah mobil akan berhasil sampai di garis finish dengan selamat.

Ayo geber usaha Anda !, jangan takut memasuki tikungan, lakukan maneuver dan selamat memasuki garis finish kesuksesan.

1 comment:

IBU WINDA DI GARUT said...

Saya Atas nama IBU WINDA ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di SINGAPURA jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga di kampun,jadi TKW itu sangat menderita dan di suatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak di sengaja saya melihat komentar orang tentan AKI SOLEH dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di SINGAPURA,akhirnya saya coba untuk menhubungi AKI SOLEH dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg di berikan AKI SOLEH 100% tembus (4D) <<< 3442 >>> saya menang togel (763,juta) meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan AKI SOLEH kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik AKI SOLEH sekali lagi makasih yaa AKI dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja AKI SOLEH DI 082-313-336-747- insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW trimah kasih banyak atas bantuang nomor togel nya AKI wassalam.






KLIK DISINI SITUS ANGKA RAMALAN TOGEL GAIB HARI INI


























Saya Atas nama IBU WINDA ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di SINGAPURA jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga di kampun,jadi TKW itu sangat menderita dan di suatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak di sengaja saya melihat komentar orang tentan AKI SOLEH dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di SINGAPURA,akhirnya saya coba untuk menhubungi AKI SOLEH dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan AKI SOLEH 100% tembus(4D) <<< 3442 >>> saya menang togel (763,juta) meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan AKI SOLEH kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik AKI SOLEH sekali lagi makasih yaa AKI dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja AKI SOLEH DI 082-313-336-747- insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW
trimah kasih banyak atas bantuang nomor togel nya AKI wassalam.






KLIK DISINI SITUS ANGKA RAMALAN TOGEL GAIB HARI INI