Tuesday, February 27, 2007

Bagaimana Memecahkan Mental Block

Law of attraction bekerja tidak hanya untuk hal-hal financial. Kadang-kadang ide atau pengetahuan datang kepada kita pada saat kita memerlukan. Ini contoh aktualnya:
Pada waktu diskusi film the Secret hari Minggu 25 Feb 2007 lalu, ada pertanyaan dari salah satu peserta yaitu Pak Didin Razani tentang bagaimana tips untuk menghancurkan “blocking mental” yang mungkin masih ada pada diri kita. Pada waktu itu beberapa peserta diantaranya Pak Zaki, Pak Roni selaku moderator, dan saya sendiri mencoba merangkai jawaban atas pertanyaan tadi. Namun saya terus terang belum cukup puas dengan jawaban-jawaban yang sempat muncul. Hingga dalam perjalanan pulang saya masih sempat berfikir, apa ya kira-kira jawaban yang tepat atas pertanyaan pak Didin tadi?

Senin sore saya mendapat SMS undangan untuk mengikuti Seminar Sehari tentang Entrepreneurship yang dipandu oleh owner franchise Leha-Leha dan C’lup-C’lup Pak Budi Utoyo yang dilaksanakan hari Selasa 27 Feb 2007. Entah kenapa saya merasa harus datang. Dan pagi hari nya saya pun segera berangkat ke Jakarta untuk mengikuti seminar Pak Budi. Seminarnya cukup asyik dan seru. Tapi yang paling membuat saya terkesan dan setengah tidak percaya, salah satu topik yang dibahas Pak Budi adalah: Bagaimana Memecahkan Blocking Mental! Nah ini kan pertanyaan Pak Didin yang masih menggantung di otak saya dari kemarin.

Mungkin jawaban nya sebenarnya kita semua sudah tahu, tapi Pak Budi merangkai secara sederhana dan mudah diikuti. Berikut rangkuman jawabannya, saya tuturkan kembali dalam bahasa saya, (contoh2 ilustrasi juga dari saya supaya mudah dimengerti):

Tips untuk menghancurkan Mental Block:

1. Otak kita apa kata mulut kita. Blocking mental yang masih sering muncul di otak kita, sebenarnya dapat kita kalahkan jika kita sering mengucapkan kata-kata yang positif. Karena otak kita apa kata mulut kita. Misalnya blocking mental: “ah aku mudah sakit”, “ah aku tidak bisa”, dsb. dapat kita kalahkan dengan sering mengucapakan kalimat sebaliknya seperti: “aku sehat!”, “aku bisa!” dst. Begitu mulut kita mengucapkan kata “tidak bisa” otak kita langsung berhenti memproses tindakan yang perlu dilakukan selanjutnya. Namun bila kita mengucapkan “aku bisa” maka kreatifitas otak akan mulai bekerja. Kita juga sering secara tidak sadar mengucapkan kata-kata negative yang pada akhirnya merugikan seperti “aku capek”, “aku kesal”, dsb. padahal ucapan-ucapan tadi akan memprogram otak kita.

2. Incantation. Ini lebih advanced dari afirmasi. Dapat menggunakan: I-V-V-M (Idealisasi – Visualisasi – Verbalisasi – Materialisasi)(1) Lakukan Idealisasi, yaitu menentukan kondisi ideal yang hendak kita capai. Katakan menjadi pengusaha yang memiliki kios pakaian anak dengan omzet 50 juta sebulan. (2) Kemudian visualisasikan kondisi ideal tadi secara jelas, imajinasikan seperti apa kios nya, dimana tempatnya, apa saja itemnya, bagaimana pembeli nya, dst. (3) Verbalisasi. Ucapkan, atau tuliskan dan share kepada kenalan, relasi atau siapapun kontak kita, tentang idealisasi kita tadi. (4) Materialisasi. Pada waktu nya tiba kita harus siap melakukan tindakan2 untuk mewujudkan idealisasi tadi. Misalnya tiba2 ada yang menawarkan kios, ya take action mengambil kios.

3. Self-Hypnosis. Ini bukan stage hypnosis ala Mas Romi Rafael. Tapi langkah2 sederhana untuk mempengaruhi subconscious mind kita. Caranya: (1) Tuliskan atau sediakan gambaran apa yang ingin kita capai, misalnya: memiliki kios baju anak tadi, target omzet, dsb.. (2) Setiap hari sebelum tidur siapkan catatan dan pandangi (kontemplasikan) gambaran tadi. (3) Dengarkan negative self talk yang muncul. (4) Catat semua negative self talk yang muncul, misalnya: - tidak punya modal, - tidak punya lokasi, - tidak bisa dagang, dst. (5) Buat counter statement dalam catatan negative self talk tadi. Misalnya: - tidak punya modal (bisa pinjam mertua), - tidak punya lokasi (pake garasi saja), - tidak bisa dagang (rekrut orang yg bisa dagang), dst. Sampai habis. Ulang kembali proses ini setiap hari hingga blocking terkikis habis.Untuk tiap orang perlu waktu yang berbeda-beda untuk mengikis Mental Block tadi.

Selamat mencoba.

6 comments:

ombus ::mbus said...

ada tambahan dari Neil Vincent Peale dalam "Positive Thinking" untuk memecahkan mental blocking; Prayerise - Picturise - Actualise. Ini hanya usulan teknis dari problem orang yang sering mengatakan 'saya berdoa dan berusaha tapi belum berhasil juga'. Jadi dalam berdoa, perlu juga menggambarkan keadaan yang diinginkan (dari sini juga membuat doa jadi positive dan banyak bersyukurnya dari pada memintanya ), lalu di-actualise (diwujudkan) dengan melakukan hal2 kecil yang bisa langsung dilakukan, misalnya: dalam kasus kurang modal lalu teringat mau pinjam mertua, ya langsung telp dan minta ketemu, mungkin tidak dikasih, tapi ini membuat ke keadaan lain yang mendukung makin dekatnya realisasi dari 'doa' tersebut.

orang yang selalu berbuat hal tersebut secara berulang dan terus menerus, pasti tidak sempat dihinggapi perasaan negative, karena kepalanya sudah penuh dengan 'isi doa' dan energi yang terus ingin melakukan hal2 kecil secepatnya.

kalaupun ada pesan negative, pikiran buruk dan kekhawatiran maupun alasan ingin masuk ke kepala kita, sudah ada pengumuman didepan otak kita "Maap, tempat sudah penuh"

Fauzi Rachmanto said...

Bang Ombus, bagus banget tambahannya. Kayanya rajin berdoa nih? :-) Thx.

didinrazani said...

Thanks Pak Fauzi
Mungkin saya harus punya blog yang aktif juga jadi kalo di tulis bisa langsung diklik ya pak.
sekali lagi thanks atas jawabannya.

salam
Didinrazani.blogspot.com

Ida Syafyan said...

Hahaha... ajaib deh pak, saya baca tulisan bapak ini paaass bener sama dengan situasi saya sekarang... Yaitu dalam proses punya kios baju anak : )... Saat ini saya juga menjualnya di internet www.AnakUnik.com

Saya nemu blog ini juga karena sedang browsing i'net cari tambahan distributor yg utk mensuply ke kios saya nanti

Memecahkan Blocking Mental, itu yg sedang saya hadapi huehuehehe...
- tidak punya modal bisa pinjam/minta mertua),
- tidak punya lokasi (pake garasi saja)

Alhamdulillah sekarang persiapan garasinya sdh beres tinggal nunggu tukang yg bikinin lemari display nya :D... Terima kasih tulisannya ya pak

sourceid said...

CD Refrensi Hipnotis
CD kumpulan e-book dan refrensi lengkap untuk hipnotis dan hipnoterapy klik disini.
http://aneka-cd.t35.com Terimakasih.

fauzy said...

wah, info menarik nih, makasih banget deh atas infonya...
berkunjung kesini juga ya... :)
www.fauzy.net